Kamis, 07 Februari 2013

Luthfi Berharap Anis Menangkan PKS pada Pemilu 2014

Rabu, 6 februari 2013. JAKARTA — Mantan Presiden Partai Keadilan Sejahtera Luthfi Hasan Ishaaq berharap pengurus baru PKS dapat segera menjalankan roda organisasi dan memenangkan PKS dalam Pemilihan Umum 2014.

Luthfi mengundurkan diri dari posisinya sebagai Presiden PKS setelah ditetapkan Komisi Pemberantasan Korupsi sebagai tersangka kasus dugaan korupsi kepengurusan kuota impor daging sapi pada Kementerian Pertanian. Posisi Luthfi kemudian digantikan oleh Anis Matta.

“Saya ingin mengucapkan selamat kepada kepengurusan baru PKS. Mudah-mudahan segera menjalankan roda organisasi dan memenangkan PKS 2014 nanti,” kata Luthfi seusai diperiksa di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta, Rabu (6/2/2013).

Luthfi juga menyampaikan kepada warga di daerah pemilihannya, yakni Jawa Timur V, bahwa dirinya sudah mengundurkan diri dari keanggotaan DPR. Dia berharap kader PKS yang menggantikan posisinya di DPR nanti dapat memperhatikan konstituen dan bekerja sama demi memenangkan Pemilu 2014.

Saat ditanya mengenai materi pemeriksaan hari ini, Luthfi enggan mengungkapkannya. “Soal pemeriksaan, etika yang saya tahu, tidak perlu dibeberkan,” katanya.

KPK menetapkan Luthfi sebagai tersangka kasus dugaan korupsi kuota impor daging sapi bersama tiga orang lainnya. Selain Luthfi, mereka yang ditetapkan sebagai tersangka adalah Ahmad Fathanah, yang disebut orang dekat Luthfi, dan dua direktur PT Indoguna Utama, yakni Juard Effendi dan Arya Abdi Effendi.

Luthfi bersama-sama Fathanah diduga menerima pemberian hadiah berupa uang Rp 1 miliar dari Juard dan Arya terkait kepengurusan kuota impor daging sapi untuk PT Indoguna Utama. Luthfi diduga “menjual” pengaruhnya untuk mengintervensi oknum Kementerian Pertanian dalam mengatur kuota impor daging sapi. Posisi Luthfi sebagai pimpinan partai saat itu tentunya memiliki pengaruh besar, terlebih jika dikaitkan dengan Menteri Pertanian Suswono yang juga merupakan petinggi PKS.

Menanggapi kasus ini, Anis Matta menilai ada konspirasi besar yang bertujuan menghancurkan PKS. Dia pun mengajak semua kader untuk melawan gerakan pemberantasan korupsi yang disebutnya bersifat tirani itu.

Anis mengatakan, peristiwa tersebut akan menjadi entakan sejarah bagi PKS untuk bangkit. Ia yakin bahwa cobaan yang dihadapi PKS kali ini adalah sebuah isyarat untuk berbenah diri dan kebangkitan partai. Anis mengaku tugas-tugasnya ke depan bersama pengurus PKS lain tidaklah mudah. Ia berharap agar persoalan yang menimpa PKS bisa segera berlalu. Namun, ia menegaskan, pernyataannya bukan bentuk untuk melawan gerakan pemberantasan korupsi.

“Tapi yang kita lawan adalah penggunaan otoritas dalam proses pemberantasan korupsi yang bersifat tirani. Cara menggunakan hak yang tirani kita lawan. Pemberantasan korupsi adalah agenda bersama,” kata Anis seusai diumumkan sebagai Presiden PKS, Jumat (1/2/2013). (kompas)


Bagikan berita/artikel ini kepada teman melalui :

0 komentar :

Posting Komentar