Jumat, 10 Januari 2014

Fahri : Survei itu bukan pemilu


Jakarta — Partai Keadilan Sejahtera (PKS) tak gentar dengan melejitnya angka elektabilitas Gubernur DKI Jakarta yang juga kader PDI Perjuangan, Joko Widodo, dalam survei terakhir yang dirilis Kompas.Hasil survei Kompas menunjukkan, elektabilitas Jokowi meningkat dibanding survei sebelumnya. Dukungan terhadap Jokowi sebagai calon presiden mencapai 43,5 persen, sementara tak satu pun tokoh PKS muncul dalam survei ini.  

"Survei kan bukan pemilu. Jokowi dulu enggak ada satu survei pun yang menangkan dia (di Pilkada DKI Jakarta). Itulah celah permainan kami. Masih banyak jadwal politik yang bisa mengubah keadaan," ujar Fahri, saat dihubungi, Rabu (8/1/2014). 

Fahri mengatakan, partainya banyak belajar dari berbagai survei yang selalu memunculkan nama Jokowi. Namun, PKS tak goyah untuk tetap mengajukan calon presiden sendiri meski tokoh-tokoh PKS belum memiliki elektabilitas yang menjanjikan dalam berbagai survei. "Kami sudah bulat memajukan calon internal sendiri. Kami siap tanding dengan semua kandidat yang ada," kata Fahri. 

Fahri mengaku optimistis PKS akan mendapatkan tempat dalam Pilpres 2014. Dia mengatakan, PKS adalah partai Islam terbesar di Indonesia dan partai nasional dengan elektabilitas nomor empat di level nasional.

"Masak partai-partai kecil Anda nggak tanyagitu terus PKSdigitukan?" kata Fahri. 

Menurutnya, momentum kekuatan PKS nantinya akan terlihat dengan perluasan struktur dan jangkauan kader yang meluas. Peluang PKS lainnya, kata Fahri, adalah momentum judicial review Undang-Undang Nomor 42 Tahun 2008 tentang Pemilihan Presiden di Mahkamah Konstitusi.

Bagikan berita/artikel ini kepada teman melalui :

0 komentar :

Posting Komentar