Senin, 21 September 2015

PKS Desak Indonesia Hentikan Serangan Israel ke Al-Aqsa


JAKARTA - Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Mohammad Sohibul meminta Indonesia bersikap pro-aktif menghentikan serangan Israel terhadap Palestina yang belakangan kian meningkat dengan pembatasan kegiatan di Masjid Al-Aqsa.

"Indonesia bisa berperan besar dan pro-aktif untuk menghentikan serangan Israel ke Palestina, yang bahkan sudah sampai melakukan penyerangan ke kiblat pertama umat Islam, Masjid Al-Aqsa," kata Iman saat dikonfirmasi terkait keterangan tertulisnya 'Indonesia Bisa Berperan Hentikan Serangan Israel ke Al Aqsa', Senin (21/9/2015).

Menurut Sohibul, pemimpin Indonesia dapat memanfaatkan posisi dan pengaruhnya di dunia internasional untuk menekan Israel agar menghentikan serangan Israel terhadap Palestina, terutama yang ditujukan pada Al-Aqsa. "Ini adalah serangan terhadap kemanusiaan dan hak kemerdekaan suatu bangsa," ujarnya.

Ia juga menegaskan Indonesia harus lebih pro-aktif menggalang dukungan negara-negara Islam untuk menekan Israel, karena didasari fakta demografi Indonesia yang merupakan negara dengan penduduk Muslim terbesar di dunia.

Sohibul juga mengingatkan bahwa Indonesia memiliki sejarah yang tidak bisa dilupakan dalam hubungannya dengan Palestina. Menurutnya hal inilah yang semakin memperkuat alasan mengapa Indonesia harus lebih berperan aktif dalam memperjuangkan hak-hak Palestina di dunia internasional.

"Indonesia harus memberi dukungan dan bantuan nyata bagi pemerintah dan rakyat Palestina, baik politik maupun materil. Kita punya ikatan emosional dan historis yang panjang dengan bangsa Palestina," kata ucap Sohibul.

Sohibul Iman juga menyerukan Indonesia untuk memboikot produk-produk asal negara yang masih melakukan praktek penjajahan ini, seperti beberapa negara di belahan dunia lainnya yang memboikot produk Israel. "Kita tidak punya hubungan diplomatik dengan Israel, tapi ada hubungan dagang. Kita juga harus tekan melalui penghentian hubungan dagang ini," kata Sohibul menambahkan.

Israel melakukan serangan ke Masjid Al-Aqsa, Palestina pada pekan lalu dengan melemparkan granat kejut, gas air mata dan peluru karet saat jamaah Muslim berada di dalam masjid. Selain itu, Israel juga membagi zona waktu kunjungan bagi umat Muslim di kiblat pertama umat Islam itu. Pemerintah Israel sendiri menyatakan tindakan tersebut untuk mencegah aksi kekerasan terhadap warga Yahudi yang ingin mengunjungi situs Al-Aqsa.

Tindakan sewenang-wenang Israel tersebut mendapat kecaman luas dari dunia internasional. Sebagian pihak juga ada yang menilai tindakan itu sebetulnya merupakan usaha Israel untuk menduduki secara penuh kompleks bersejarah tersebut.

okezone
Bagikan berita/artikel ini kepada teman melalui :

0 komentar :

Posting Komentar